Falsification Test; Uji Kesalahan pada Quran

Bismillahirrahmaanirrahiem. Pernahkah sebelumnya kita mendengar kata falsification test? Sebagian besar para ilmuwan akan mengenalnya, namun bagaimana dengan kita – orang biasa? Tulisan ini akan menceritakan sepenggal kisah tentang falsification test itu sendiri. Semoga bermanfaat.

Sebagai muslim yang beriman, kita tentunya meyakini akan kebenaran ajaran Islam itu sendiri. Siapa saja yang mengingkari ajarannya, tentu ia sudah menjadi seorang kafir – pengingkar Islam. Namun bagaimana dengan agama lain? Apakah keyakinan mereka akan runtuh berkaitan dengan fakta tersebut? Apakah penganut agama lain akan langsung berpindah agama ketika diberitahu oleh kita – seorang muslim – tentang kebenaran Islam? Tentu tidak.

Banyak kisah diberbagai belahan dunia tentang masuk Islamnya (muallaf) masyarakat tertentu, baik itu perorangan atau bahkan golongan. Berbagai latar belakang terjadi dengan perpindahan keyakinan tersebut, dimulai dari diri sendiri; ada rasa ketertarikan dengan Islam melalui Quran, atau oleh ajakan orang lain. Salah satu ulama yang trend saat ini yang berhasil memuallafkan ratusan bahkan ribuan orang adalah dr. Zakir Naik. Beliau adalah seorang dokter lulusan Universitas Mumbai, India yang beralih profesi menjadi ulama perbandingan agama yang melakukan tur dan ceramah ke berbagai belahan dunia.

Dari setiap tur dakwah keliling dunia tersebut, dr. Zakir Naik memberikan berbagai ceramah dengan cerdas tentang kebenaran ajaran Islam dan apik dalam menjawab berbagai pertanyaan keagamaan, baik itu tentang Islam atau agama lain, terlebih Kristen, Hindu, Budha, dan ajaran kepercayaan lainnya. Ada satu bagian dari dakwahnya yang membuat saya tertarik untuk menulis tentang ini, yakni tentang Falsification Test atau diartikan sebagai uji kesalahan.

Dalam ceramahnya, beliau membahas tentang filosofi kebenaran sebuah teori. Singkatnya, sebuah teori bisa dijadikan sebuah hukum atau fakta bila berhasil melewati falsification test atau uji kesalahan tersebut. Kita harus tahu, bahwa semua ilmuwan itu sibuk, baik dengan kajian ilmiahnya maupun permohonan analisa dari teori yang sudah ada. Maka dari itu, para ilmuwan sepakat untuk melakukan falsification test pada setiap teori yang diajukan.

Konsepnya seperti ini, kita harus meneliti sendiri akan teori yang kita ciptakan, dan kita harus menemukan kesalahan-kesalahan yang bisa meruntuhkan teori tersebut. Bila terbukti kita menemukan kesalahan, berarti teori kita benar. Sebagai contoh Albert Einstein; ia membuat sebuah teori tentang bagaimana alam semesta ini bisa bekerja sendiri. Dan dalam pengajuannya, ia menemukan tiga cara untuk menemukan kesalahan dalam teorinya. Lalu selama 6 tahun, para ilmuwan setuju akan hal tersebut. Itulah yang kita sebut sekarang hukum gravitasi (e=m.c2).

Lalu yang akan saya bahas disini adalah tentang Quran. Quran juga bisa dilakukan falsification test. Namun perlu saya tekankan sejak awal, ini tidak berarti bahwa quran itu ada salahnya. Tapi ini justru akan menguatkan akan kebenaran Quran. Tulisan ini akan (harusnya) menguatkan keyakinan kita terhadap Islam bila suatu saat dihadapkan dengan dialog perbandingan agama.

Jadi, untuk membuktikan Quran itu salah sebenarnya simpel, tidak perlu kuliah perbandingan agama ataupun meneliti validitas sejarah Quran itu sendiri. Kita semua bisa membuktikannya, tidak hanya umat Islam, tapi tetap harus belajar lebih mendalam tentang Islam dilain waktu. Perlu diketahui, falsification test ini dibagi dua bagian;

  1. Test yang dilakukan hanya berlaku pada saat itu saja ketika wahyu diturunkan (Past Test)
  2. Test yang dilakukan diberbagai waktu, hingga sekarang (Current Test)

 

PAST TEST

Contoh untuk test ini adalah kisah Abu Lahab, ia adalah paman nabi Muhammad SAW dan memiliki julukan (Fathers of Fire, ayahnya api). Walau dianggap baik terhadap Nabi, tapi kapanpun ia melihat sahabat yang berbicara dengan Nabi, pastilah akan diputarbalikkan keadaanya. Setiap kali ia melihatnya, ia akan bertanya kepada sahabat; “apa yang dikatakan Nabi? Apakah ia mengatakan putih? Bukan, maksudnya itu hitam. Apa ia mengatakan siang? Bukan, maksudnya malam”. Begitulah ia berbuat dengan memutarbalikkan fakta. Ia merupakan musuh Nabi. Ia menggunakan berbagai cara untuk meyakinkan sahabat, bahwa perkataan Rosulullah itu salah/terbalik.

Dalam al-Quran terdapat surat yang khusus membahas tentang Abu Lahab itu sendiri. Disana dinyatakan bahwa Abu Lahab dan istrinya akan dijerumuskan ke dalam neraka. Ini membuktikan bahwa pada saat itu, Abu Lahab tidak akan pernah masuk Islam. Padahal surat ini diwahyukan 10 tahun sebelum kematian Abu Lahab itu sendiri.

Namun apa yang terjadi? Apakah Abu Lahab masuk Islam? Apakah ia dimasukkan ke surga? TIDAK. Padahal, jika saja Abu Lahab masuk Islam, maka itu akan membuktikan bahwa Quran itu salah. Padahal, dalam jangka waktu 10 tahun tersebut, Rosulullah selalu mengingatkan akan ajaran Islam kepadanya, tapi tetap saja ia tidak menerima dan semakin meyakinkan akan kebenaran Quran itu sendiri. Inilah Falsification Test untuk masa lalu. Mengapa bisa terjadi? Karena Quran (Islam) itu dibuat oleh Allah – Tuhan semesta alam yang mengetahui akan masa depan.

Apakah bisa dimengerti? Test ini terbukti tidak menjadikan Quran itu salah, namun justru malah menguatkan kebenaran Quran itu sendiri. Selanjutnya kita ke contoh kedua.

Dalam surat Al-Baqoroh [2] ayat 94-96 dinyatakan:

Katakanlah: ‘Jika kamu (menganggap bahwa) kampung akhirat (surga) itu khusus untukmu di sisi Allah, bukan untuk orang lain, Maka inginilah kematian(mu), jika kamu memang benar.’ (al-Baqarah: 94) Dan sekali-kali mereka tidak akan mengingini kematian itu selama-lamanya, karena kesalahan-kesalahan yang telah diperbuat oleh tangan mereka (sendiri), dan Allah Maha mengetahui siapa orang-orang yang aniaya. (al-Baqarah: 95) dan sungguh kamu akan mendapati mereka, manusia yang paling tamak kepada kehidupan (di dunia), bahkan (lebih tamak lagi) dari orang-orang musyrik. masing-masing mereka ingin agar diberi umur seribu tahun, Padahal umur panjang itu sekali-kali tidak akan menjauhkannya daripada siksa. Allah Maha mengetahui apa yang mereka kerjakan.” (al-Baqarah: 96)

Ayat ini mengisahkan tentang mubahalah (adu do’a) antara Rosulullah dengan kaum Yahudi untuk mengetahui, kaum manakah yang berdusta, namun nyatanya kaum Yahudi menolak mubahalah tersebut, karena mereka takut bencana akan dimusibahkan kepada mereka (“…dan sekali-kali mereka tidak akan mengingini kematian itu selama-lamanya…” ayat 95).

Orang-orang Yahudi sangat takut akan kematian, bahkan mereka malah menginginkan umur mereka dipanjangkan menjadi 1000 tahun lamanya (“…masing-masing mereka ingin agar diberi umur seribu tahun….” Ayat 95)

Satu-satunya hal yang harus dilakukan orang Yahudi adalah mengatakan: “Aku ingin mati”, baik pada saat itu ataupun sekarang. Bila hal tersebut terjadi, maka Quran terbukti salah. Namun mereka takkan pernah menginginkan kematian datang padanya.

 

CURRENT TEST

Untuk test kedua yakni test yang berlaku pada zaman sekarang dan yang akan datang. Dalam al-Quran disebutkan:

Sesungguhnya kamu dapati orang-orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik. Dan sesungguhnya kamu dapati yang paling dekat persahabatannya dengan orang-orang yang beriman ialah orang-orang yang berkata: “Sesungguhnya kami ini adalah Nasrani”. Yang demikian itu disebabkan karena diantara mereka itu (orang-orang nasrani) terdapat pendeta-pendeta dan rahib-rahib, (juga) karena sesungguhnya mereka tidak menyombongkan diri”. (Al-Maidah [5]: 82)

Ayat tersebut menerangkan bahwa diantara Yahudi, orang Musyrik dan Nasroni, yang paling dekat dengan Islam (persahabatan secara dunia) adalah Nasroni. Ayat itu juga memberitahukan kepada kita, bahwa musuh Islam adalah Yahudi dan orang Musyrik.

Memang ada orang Yahudi yang lebih baik dari Nasroni atau Islam (dalam hal keduniaan; ekonomi, sosial, dll), tapi disini Quran berbicara keseluruhan, mayoritas bahwa Yahudi takkan pernah bisa menerima Islam sebagai kerabatnya. Bahkan pimpinan tertinggi kaum Yahudi mengatakan: “setelah Komunisme Uni Soviet hancur, musuh kita selanjutnya yang harus dihancurkan adalah Islam”. Ini menjadi bukti bahwa Yahudi akan selalu memusuhi Islam sampai kapanpun.

Dari kenyataan tersebut, hal yang bisa menggugurkan keaslian dan kebenaran quran adalah dengan ibarat munculnya pernyataan dari kaum Yahudi: “baiklah, kita akan berbuat baik, sebaik-baiknya kepada orang Islam selama beberapa waktu”. Namun bagaimana dengan sekarang? Berhentikah Israel (Yahudi) dan sekutunya menyerang Palestina (Islam)? Berhentikah mereka dengan ajaran “ILLUMINATI”nya? Berhentikah mereka meyakini faham “THE NEW WORLD ORDER”nya? Tidak. Tidak akan pernah.

Mari kita lanjutkan pada contoh kedua bagian CURRENT TEST ini.

Dalam quran dinyatakan:

Katakanlah: “Sesungguhnya jika manusia dan jin berkumpul untuk membuat yang serupa Al Quran ini, niscaya mereka tidak akan dapat membuat yang serupa dengan dia, sekalipun sebagian mereka menjadi pembantu bagi sebagian yang lain”. (Al-Isro [17]: 88)

Ayat tersebut merupakan sebuah tantangan dari Allah kepada manusia seluruh zaman untuk membuat sebuah perumpamaan Al-Quran. Allah mempersilahkan siapapun untuk mencoba melakukannya dengan meminta bantuan kepada siapa saja yang dia kehendaki. Bila terlalu sulit, Allah mempermudah tantangan itu dengan hanya membuat sebuah surat yang mirip, hanya mirip, tidak harus sama persis, seperti dikisahkan dalam quran:

“Dan jika kamu (tetap) dalam keraguan tentang al-Qur’an yang Kami wahyukan kepada hamba Kami (Muhammad), buatlah satu surat (saja) yang semisal al-Qur’an itu dan ajaklah penolong-penolongmu selain Allah, jika kamu orang-orang yang memang benar. (23). Maka jika kamu tidak dapat membuat(nya) dan pasti kamu tidak akan dapat membuat(nya), peliharalah dirimu dari neraka yang bahan bakarnya manusia dan batu, yang disediakan bagi orang-orang yang kafir (24)”. (Al-Baqoroh [2]: 23-24)

Perlu difahami, untuk membuat sebuah perumpamaan Quran itu haruslah dengan menggunakan bahasa arab, tidak bisa dengan bahasa Indonesia, Inggris, Jerman, dll. Namun tentu saja itu takkan pernah terjadi sampai kapanpun, karena Al-Quran itu sendiri Allah-lah yang menciptakannya, takkan ada yang bisa menyamai-Nya. Jika ada yang beranggapan bahwa ia bisa, maka bersiaplah dengan neraka yang bahan bakarnya dari manusia dan batu.

Referensi ayat lain bisa anda lihat di Ath-Thuur [52]: 34, Hud [11]: 13, dan Yunus [10]: 38.

Ini menjadi contoh lain dari falsification test bagian kedua yang semakin menguatkan kebenaran Quran.

 

FINAL TEST

Jika anda tidak bisa menguji kesalahan quran melalui berbagai tantangan diatas, maka test terakhir ini menjadi penentu usaha kalian. Sekali lagi saya tekankan, pengujian ini takkan menjadikan quran itu salah, justru malah akan menguatkan.

Bila anda bukan ahli sejarah yang meneliti kesalahan quran mengenai kisah tempo dulu, ataupun bukan ahli Bahasa arab yang sanggup membuat serangkaian ayat yang mirip dengan quran, maka anda bisa mencoba test terakhir ini.

Test terakhir adalah, cari satu saja kontradiksi (perbedaan) dalam quran. Misal pada ayat ini surat ini ternyata bertentangan dengan ayat dan surat lainnya. Silahkan anda cari kontradiksi tersebut. Bila ternyata kalian menemukannya, maka kalian membuktikan bahwa quran itu terbukti salah.

Sudah banyak orang mencoba menemukan kesalahan-kesalahan tersebut. Ketika kita mencari di internet, kalian akan menemukan banyak situs yang mengutarakannya, salah satunya terdapat dalam situs www.mantanmuslim.com. Tapi semuanya, entah dikutip keluar dari konteksnya, salah penerjemahan, bahkan pemahaman yang tidak masuk akal, mereka gagal dalam menemukan kontradiksi tersebut.

Jadi, dari berbagai falsification test tersebut, Quran menunjukkan cara kepada kita bagaimana membuktikan bahwa quran itu salah, namun tidak ada yang berhasil menemukan letak celah kesalahan itu sendiri. Jika kita berfikir bahwa Quran bukan berasal dari Tuhan, silahkan coba tantangan tersebut. Cobalah sendiri!

Itulah sepenggal kisah tentang falsification test yang bisa diuji terhadap quran. Semoga bisa menambah keyakinan kita terhadap Islam dan semakin yakin akan kebenaran Allah SWT dengan wahyu yang diturunkan-Nya kepada para nabinya. In Sya Allah. Terima kasih sudah berkunjung, bila ada pertanyaan atau ada hal yang tidak difahami, silahkan isi kolom komentar dibawah.

Cara Membersihkan Paru-paru dalam Tiga Hari

Selamat pagi kawan blogger semua, di Ramadhan ini saya dapet artikel bagus tentang cara membersihkan paru-paru dalam tiga hari nih. Yu kita simak saja bagaimana caranya.

Paru-paru kotor merupakan salah satu penyebab dari timbulnya berbagai macam penyakit, salah satunya adalah kanker paru-paru. Saat ini, penyebab terbesar kanker paru-paru adalah rokok. Rokok bersifat candu, jika seseorang sudah kecanduan rokok maka aktifitas merokok akan menjadi kebutuhan rutin. Selain rokok, tentu masih banyak penyebab lain yang bisa menjadikan paru-paru anda menjadi kotor termasuk diantaranya polusi udara yang dihasilkan dari mesin kendaraan.

Bagaimana cara membersihkan dan memurnikan kembali paru-paru? Berikut ini beberapa tips untuk memurnikan paru-paru Anda yang bisa anda coba hanya dalam waktu 72 jam atau 3 hari saja.

Pertama-tama, jauhi semua produk makanan yang mengandung susu dari menu harian anda. Hal ini diperlukan untuk memperlancar proses pembersihan toxin dari dalam tubuh selama menjalani tips ini.

Pertama kali, minum secangkir teh herbal atau teh hijau sebelum tidur. Ini akan melepaskan semua racun yang terkandung di usus. Tapi, tolong diingat, selama menjalani proses pemurnian paru-paru, Anda tidak boleh melakukan pekerjaan berat, dan jangan membebani paru-paru anda denga aktifitas menahan nafas berlama-lama atau meniup balon hingga merasa kelelahan.

Pagi hari sebelum sarapan, minumlah 300 ml air perasan lemon yang dicampur dengan sedikit air. Jika Anda tidak menyukai rasa lemon, anda bisa menggantinya dengan jus nanas. Kedua buah ini mengandung antioksidan alami yang meningkatkan sistem pernapasan.

Minum 300 ml jus wortel antara sarapan dan makan siang. Jus ini akan membantu meningkatkan pH darah Anda selama 72 jam pembersihan.

Setelah makan siang minum 400 ml jus buah yang mengandung banyak kalium. Buah yang kaya akan kalium diantaranya: kurma, alpukat, pepaya, pisang, dan apricot. Kalium bertindak sebagai tonik pembersih yang besar pengaruhnya.

Malam harinya, minum 400 ml jus cranberry sebelum tidur, yang akan membantu Anda dalam memerangi bakteri yang dapat menyebabkan infeksi di paru-paru selama anda tidur.

Aktifitas pemurnian paru-paru ini bisa anda mulai dari pagi hari dengan mengikuti rutinitas yang disebutkan di atas. Lakukan minimal selama selama 3 hari atau 72 jam dan rasakan hasilnya.

Nah, itulah artikel tentang cara membersihkan paru-paru dalam tiga hari. Semoga bermanfaat. Share artikel ini biar semua orang juga tahu. Terima kasih… 🙂

Sumber tulisan

Tahniyah (ucapan selamat) pada Dua Ied

Selamat pagi kawan semua. Setelah sekian lama tidak posting artikel, kini saya ingin sharing tulisan Amin Saefullah Muchtar tentang Tahniyah (ucapan selamat) pada Dua Ied. Karena saat ini kita sudah memasuki bulan Mulia, Ramadhan 1436 H. yang notabene akan lanjut ke tahap Iedul Fithri. Dan perlu sekali dibahas tentang ungkapan apa yang menjadi sunnah ketika ‘iedain (dua ‘ied, ‘iedul fithri dan ‘iedul adha) itu berlangsung. Yuk kita simak artikelnya.

Pengertian Tahniyah
Secara bahasa tahniyah (التَّهْنِئَةُ) sebalik dari ta’ziyah (التَّعْزِيَةُ). Maksudnya tahniyah artinya ucapan selamat, sedangkan ta’ziyah artinya ucapan bela sungkawa (berduka cita). Lihat, Mu’jam Maqayis al-Lughah, VI:68

Adapun secara istilah, makna tahniyah secara umum tidak berbeda dengan makna bahasa, namun dilihat dari konteks peristiwa istilah tahniyah memiliki beberapa makna spesifik (khusus). Seperti tabrik (mendoakan berkah), tabsyir (memberi kabar baik), tarfiah (ucapan selamat nikah), dan lain-lain.

Hukum Tahniyah Secara Umum
Secara umum hukum tahniyah adalah mustahab (sunat), karena
(1)   Tahniyah merupakan perpaduan antara tabrik dan doa dari seorang muslim kepada sesama muslim lainnya atas perkara yang menggembirakan dan disenanginya.
(2)   Pada tahniyah terdapat mawaaddah (saling mencintai), tarahum (saling mengasihi), dan ta’athuf (saling menaruh simpati) di antara kaum muslim.

Anjuran umum menyampaikan tahniyah kepada sesama muslim ketika mendapatkan kenikmatan diungkap didalam Alquran:
كُلُوا وَاشْرَبُوا هَنِيئًا بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ
(Dikatakan kepada mereka): “Makan dan minumlah dengan enak sebagai balasan dari apa yang telah kamu kerjakan”, Q.s. Thur:19

Sedangkan dalam hadis diperoleh dari beberapa peristiwa, antara lain

عَنْ أَنَسٍ ، قَالَ : أُنْزِلَتْ عَلَى النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم : {إِنَّا فَتَحْنَا لَك فَتْحًا مُبِينًا} إِلَى آخِرِ الآيَةِ ، مَرْجِعَهُ مِنَ الْحُدَيْبِيَةِ ، وَأَصْحَابُهُ مُخَالِطُو الْحُزْنِ وَالْكَآبَةِ ، قَالَ : نَزَلَتْ عَلَيَّ آيَةٌ هِيَ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنَ الدُّنْيَا وَمَا فِيهَا جَمِيعًا ، فَلَمَّا تَلاَهَا رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم ، قَالَ رَجُلٌ مِنَ الْقَوْمِ : هَنِيئًا مَرِيئًا ، قَدْ بَيَّنَ اللَّهُ مَا يُفْعَلُ بِكَ ، فَمَاذَا يُفْعَلُ بِنَا ؟ فَأَنْزَلَ اللَّهُ الآيَةَ الَّتِي بَعْدَهَا : {لِيُدْخِلَ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأَنْهَارُ} حَتَّى خَتَمَ الآيَةَ.

Dari Anas, ia berkata, “Telah diturunkan ayat Inna fatahnaa laka fathan mubinan (al-Fath:1) kepada rasul ketika kembali dari Hudaibiyah, dan para sahabatnya larut dalam kesedihan. Beliau bersabda, ‘Telah turun ayat kepadaku yang lebih aku cintai daripada dunia dan seluruh isinya. Ketika Rasulullah saw. membacanya, seorang laki-laki dari kaum itu berkat, ‘selamat lagi baik akibatnya, sungguh Allah telah menjelaskan apa yang akan diperbuat-Nya kepada Anda, apa yang akan diperbuat kepada kami? Maka Allah menurunkan ayat setelahnya: liyudkhilal mu’minina…hingga akhir ayat’. (H.r. Ahmad, al-Musnad, III:252, No. 13.664, Ibnu Abu Syaibah, al-Mushannaf, VII:408, No. 36.937, Ibnu Hiban, Shahih Ibn Hiban, II:93, No. 371, Abu Ya’la, al-Musnad, V:385, No. hadis 3045)

Demikian pula peristiwa Ka’ab bin Malik yang tertinggal dari perang Tabuk, yaitu ketika Allah swt menurunkan beberapa ayat di akhir-akhir surat At-Taubah tentang diterimanya taubat Ka’ab bin Malik bersama dua orang kawannya, Rasulullah saw. dan para shahabat segera memberi kabar gembira kepada Ka’ab bin Malik dan mereka (para shahabat) mengucapkan selamat kepadanya. (H.r. al-Bukhari dan Muslim dalam hadis yang panjang tentang kisah Ka’ab bin Malik yang tertinggal dari perang Tabuk).

Tahniyah Ied
Sebagaimana yang kita maklumi bahwa syariat Iedul Fitri dan Iedul Adha mulai diberlakukan tahun ke-2 H. Bila kita hitung sejak saat itu hingga akhir hayat Nabi tinggal di Madinah, berarti beliau sempat melaksanakan syariat Iedul Fitri dan Iedul Adha sebanyak sembilan kali. Iedul Fitri perdana, hari Senin, 1 Syawal 2 H/26 Maret 624 M. sedangkan iedul Fitri terakhir hari Senin, 1 Syawal 10 H/30 Desember 631 M.

Meskipun demikian, secara periwayatan tentang doa tahniyah ied, dari kesembilan kali ied itu, kami hanya menemukan satu riwayat yang menerangkan bentuk doa khusus yang katanya diucapkan oleh Rasulullah saw. ketika bertemu dengan sahabatnya di saat ied. Watsilah bin al-Asqa’ berkata:

لَقِيتُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَوْمَ عِيدٍ فَقُلْتُ تَقَبَّلَ الله ُ مِنَّا وَمِنْكَ. فَقَالَ : نَعَمْ تَقَبَّلَ الله مِنَّا وَمِنْكَ

“Aku bertemu dengan Rasulullah saw. pada waktu Ied, aku mengucapkan: taqabbalallah minnaa waminka (Mudah-mudahan Allah menerima ibadah kami dan anda). Beliau menjawab,’ Ya, taqabbalallah minnaa waminka (mudah-mudahan Allah menerima ibadah kami dan anda)”. (H.r. al-Baihaqi, as-Sunan al-Kubra, III:319, No. hadis 6088, dan Ibnu Adi (al-Kamil fi Dhu’afa ar-Rijal, VI:271) dengan redaksi:

يَا رَسُوْلَ اللهِ تَقَبَّلَ الله ُ مِنَّا وَمِنْكَ ، قَالَ : نَعَمْ تَقَبَّلَ الله مِنَّا وَمِنْكَ

“Wahai Rasulullah, taqabbalallah minnaa waminka (Mudah-mudahan Allah menerima ibadah kami dan anda). Beliau menjawab, ‘Ya, taqabbalallah minnaa waminka (mudah-mudahan Allah menerima ibadah kami dan anda)”

Kedua redaksi di atas diriwayatkan melalui Muhamad bin Ibrahim asy-Syami, dari Baqiyyah bin al-Walid, dari Tsaur, dari Khalid bin Ma’dan, dari Watsilah bin al-Asqa.

Namun hadis ini daif, bahkan maudhu’ (palsu), karena diriwayatkan oleh seorang pemalsu hadis bernama Muhamad bin Ibrahim asy-Syami. Kata Ibnu Adi, “Dan ini adalah munkar, saya tidak mengetahui yang meriwayatkan hadis itu dari Baqiyyah selain Muhamad bin Ibrahim ini” (al-Kamil fi Dhu’afa ar-Rijal, VI:271). Kata Ibnu Hiban, “Muhamad bin Ibrahim asy-Syami Abu Abdullah seorang kakek, dia berkeliling/tinggal di Irak dan bertetangga dengan ‘abadan, dia memalsu hadis atas nama orang-orang Syam. Tentang dia telah dikabarkan kepada kami oleh Abu Ya’la, al-Hasan bin Sufyan, dan lain-lain: Tidak halal periwayatan darinya kecuali sekedar I’tibar (penelitian). Kata ad-Daraquthni, ‘Dia pendusta’. Kata Abu Nu’aim, “Dia meriwayatkan hadis-hadis palsu dari al-Walid bin Muslim, Syu’aib bin Ishaq, Baqiyyah, dan Suwaid bin Abdul Aziz’. Kata Ibnu ‘Adi, ‘Munkar al-Hadits dan seluruh hadis-hadisnya tidak terpelihara’.” Al-Majruhin, II:301

Dengan demikian, dapat diyakini bahwa tidak ditemukan satu bentuk doa khusus yang diucapkan oleh Rasulullah saw. ketika bertemu dengan para sahabatnya di saat ied.

Demikian pula riwayat yang menyatakan sebaliknya, yaitu saling mengucapkan doa taqabbalallah minnaa waminkum pada hari raya itu adalah perbuatan ahli kitab sebagaimana yang diriwayatkan oleh Al-Baihaqi (as-Sunan al-Kubra, III:319, No. hadis 6091), Ibnul Jauzi (al-Ilal al-Mutanahiyah, II:548), Ibnu Asakir (Tarikh Dimasyqa, XXXIV:97-98), melalui Nu’aim bin Hammad, dari Abdul Khaliq bin Zaid, dari Makhul, dari Ubadah bin as-Shamith, statusnya daif pula karena tiga sebab:

Pertama, rawi Ni’aim bin Hamad. Kata Ibnu Hajar, “Dia shaduq, banyak keliru” Tahdzib at-Tahdzib, X:462)
Kedua, rawi Abdul Khaliq bin Zaid bin Waqid ad-Dimasyqi. Kata Imam al-Bukhari, “Munkarul Hadits” as-Sunan al-Kubra, III:320)
Ketiga, periwayatan Makhul dari Ubadah bin Shamith inqitha (terputus), karena Makhul tidak pernah menerima hadis dari Ubadah. Jami’ at-Tahshil fi Ahkam al-Marasil, hal. 285

Adapun periwayatan doa tahniyah ied yang kami dapati adalah sebagai perbuatan para sahabat, sebagaimana dijelaskan oleh Jubair bin Nufair:

 كَانَ أَصْحَابُ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذاَ إِلْتَقَوْا يَوْمَ العِيدِ يَقُولُ بَعْضُهَا لِبَعْضٍ : تَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ. قَالَ الحاَفِظُ إِسْناَدُهُ حَسَنٌ.

Adalah para sahabat Rasulullah saw., apabila saling bertemu satu sama lain pada hari raya ied, berkata yang satu pada yang lainnya, Taqabbalallahu minna wa minkum. (Semoga Allah menerima amal ibadah kami dan engkau). Al-Hafizh Ibnu Hajar mengatakan,

رَوَيْنَاهُ فِي الْمَحَامِلِيَاتِ بِإِسْنَادٍ حَسَنٍ

“Kami telah meriwayatkannya dalam al-mahamiliyat dengan sanad hasan.” (Fathul Bari, II:446)

Keterangan:
Al-Mahamiliyat atau disebut juga al-ajzaa al-mahamiliyat dan Amali al-Mahamili, berisi riwayat orang-orang Baghdad dan Asbahan, karya Abu Abdullah al-Husen bin Ismail bin Muhamad al-Baghdadi al-Mahamili (w. 630 H). Lihat, Kasyf azh-Zunun, I:588

Dalam riwayat Abul Qasim al-Mustamli dengan redaksi

تَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ

Artinya: Semoga Allah menerima amal ibadah kami dan kalian” Hasyiah at-Thahawi ‘ala al-Maraqi, II:527.

Dalam riwayat lain diterangkan dari Shafwan bin Amr as-Saksaky berkata:

سَمِعْتُ عَبْدَ اللهِ بْنَ بِسْرٍ وَعَبْدَ الرَّحْمَنِ بْنَ عَائِذٍ وَجُبَيْرَ بْنَ نُفَيْرٍ وَخَالِدَ بْنَ مَعْدَانَ يُقَالُ لَهُمْ فِي أَيَّامِ الأَعْيَادِ : تَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ, وَيَقُوْلُوْنَ ذَلِكَ لِغَيْرِهِمْ.

Aku mendengar Abdullah bin Bisr, Abdurahman bin ‘Aidz, Jubair bin Nufair dan Khalid bin Ma’dan bahwa pada hari-hari ied dikatakan kepada mereka Taqabbalallahu minna waminkum, dan mereka pun mengucapkan seperti itu kepada yang lainnya.

Kata Imam as-Suyuthi, hadis ini diriwayatkan oleh al-Asbahani dalam at-Targhib wat Tarhib I:251. Lihat, Wushul al-Amani bi Ushul al-Tahani, hal. 66

Demikian pula diterangkan oleh Muhamad bin Ziyad, ia berkata:

كُنْتُ مَعَ أَبِي أُمَامَةَ الْبَاهِلِيِّ وَغَيْرِهِ مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ  فَكَانُوْا إِذَا رَجَعُوْا مِنَ الْعِيْدِ يَقُولُ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ : تَقَبَّلَ اللَّهُ مِنَّا وَمِنْكَ.

“Aku beserta Abu Umamah al-Bahili dan yang lainnya dari kalangan para sahabat Nabi Saw. mereka itu apabila pulang dari shalat Ied saling mengucapkan “Taqabbalallahu minna waminka”. (H.r. Ibnu Aqil, al-Fathurrabbani, VI:157)

Sedangkan dalam riwayat Zahir bin Thahir dengan redaksi:

رَأَيْتُ أَبَا أُمَامَةَ البَاهِلِيّ يَقُوْلُ فِي الْعِيْدِ لأَصْحَابِهِ تَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ

“Aku melihat Abu Umamah al-Bahili di hari ied berkata pada para sahabatnya “Taqabbalallahu minna waminkum”. (Wushul al-Amani bi Ushul al-Tahani, hal. 66)

Amal para sahabat itu diteladani oleh para tabi’in, antara lain sebagai berikut:
Syu’bah bin al-Hajjaj (w. 160 H) berkata:

لَقَيْتُ يُوْنُسَ بْنَ عُبَيْدٍ فَقُلْتُ : تَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكَ فَقَالَ لِي مِثْلَهُ.

Aku bertemu dengan Yunus bin Ubaid (w. 139 H) lalu aku berkata, “Taqabbalallahu minna waminka”, maka dia pun berkata seperti itu kepadaku. (H.r. at-Thabrani, Wushul al-Amani bi Ushul al-Tahani, hal. 66)

Dari berbagai keterangan di atas dapat diambil kesimpulan:
1. Pengamalan doa tahniyah, baik iedul Fithri maupun iedul Adha, berdasarkan amal sahabat
2. Pengamalan doa ini tidak hanya berlaku hari ied saja (hari itu saja)
3. Redaksi doa tahniyah adalah Taqabbalallahu minna wa minka atauTaqabbalallahu minna wa minkum. Sedangkan tambahan shiyamana wa shiyamakum tidak ditemukan periwayatannya.
4. Doa ini saling diucapkan antara satu dengan yang lain ketika bertemu, bukan sebagai jawaban. Sedangkan membalas doa ini dengan ucapan aamien tidak ditemukan riwayatnya

Pola Konspirasi Yahudi

Melihat dinamika perpolitikan dunia khususnya Indonesia, nampaknya cukup relevan bila hal tersebut dikaitkan dengan pola konspirasi Yahudi. Disadari atau tidak, suka atau benci, kita harus sadar, bahwa “mereka” memegang kontrol dunia walau hanya segelintir saja dimuka bumi ini. Apa saja pola konspirasi yahudi itu? Mari simak satu persatu.

Pertama, Perbanyak kejahatan.

Manusia itu lebih banyak cenderung pada kejahatan ketimbang kebaikan. Sebab itu, konspirasi harus mewujudkan “hasrat alami” manusia ini. Hal ini akan diterapkan pada sistem pemerintahan dan kekuasaan. Bukankah pada masa dahulu manusia tunduk kepada penguasa tanpa pernah mengeluarkan kritik atau pembangkangan? Undang-undang hanyalah alat untuk membatasi rakyat, bukan untuk penguasa.

Kedua, Kebebasan politik sesungguhnya utopis.

Walau begitu, konspirasi harus mempropagandakan ini ke tengah rakyat. Jika hal itu sudah dimakan rakyat, maka rakyat akan mudah membuang segala hak dan fasilitas yang telah didapatinya dari penguasa guna memperjuangkan idealisme yang utopis itu. Saat itulah, konspirasi bisa merebut hak dan fasilitas mereka.

Ketiga, Kekuatan uang selalu bisa mengalahkan segalanya.

Agama yang bisa menguasai rakyat pada masa dahulu, kini mulai digulung dengan kampanye kebebasan. Namun rakyat banyak tidak tahu harus mengapa dengan kebebasan itu. Inilah tugas konspirasi untuk mengisinya demi kekuasaan, dengan kekuatan uang.

Keempat, Lakukan cara apapun.

Demi tujuan, segala cara boleh dilakukan. Siapapun yang ingin berkuasa, dia mestilah meraihnya dengan licik, pemerasan, dan pembalikkan opini. Keluhuran budi, etika, moral, dan sebagainya adalah keburukan dalam dunia politik. Cara haram akan mereka anggap halal, karena mereka takkan pernah menggunakan cara halal dalam menyebarkan konspirasi ini.

Kelima, Kebenaran adalah kekuatan konspirasi.

Dengan kekuatan, segala yang diinginkan akan terlaksana. Sebuah kebenaran yang dilakukan secara terpaksa (kebohongan publik yang dibuat seolah-olah benar) akan selalu digencarkan mereka demi mendapat kepercayaan bahwa mereka ada dipihak semua orang.

Keenam, Secret is number one!

Bagi kita yang hendak menaklukkan dunia secara finansial, kita harus tetap menjaga kerahasiaan. Suatu saat, kekuatan konspirasi akan mencapai tingkat dimana tidak ada kekuatan lain yang berani untuk menghalangi atau menghancurkannya. Setiap kecerobohan dari dalam, akan merusak program besar yang telah ditulis berabad-abad oleh para pendeta Yahudi.

Ketujuh, Ambil simpati Rakyat

Simpati rakyat harus diambil agar mereka bisa dimanfaatkan untuk kepentingan konspirasi. Massa rakyat adalah buta dan mudah dipengaruhi. Penguasa tidak akan bisa menggiring rakyat kecuali ia berlaku sebagai diktator. Inilah satu-satunya jalan. Maka dari itu, peran media sangat substansial dalam melancarkan misi ini.

Kedelapan, Kuasai sarana pencapaiannya.

Beberapa sarana untuk mencapai tujuan adalah :minuman keras, narkotika, pengrusakan moral, seks, suap, dan sebagainya. Hal ini sangat penting untuk menghancurkan norma-norma kesusilaan masyarakat. Untuk itu, konspirasi harus merekrut dan mendidik tenaga-tenaga muda untuk dijadikan sarana pencapaian tujuan tersebut.

Kesembilan, Nyalakan api kebencian.

Konspirasi akan menyalakan api peperangan secara terselubung. Bermain di kedua belah pihak. Sehingga konspirasi akan memperoleh manfaat besar tetapi tetap aman dan efisien. Rakyat akan dilanda kecemasan yang mempermudah bagi konspirasi untuk menguasainya.

Kesepuluh, Kami harus diakui!

Konspirasi sengaja memproduksi slogan agar menjadi “tuhan” bagi rakyat. Dengan slogan itu, pemerintahan aristokrasi (pemerintahan dikuasai minoritas dan mendapat perlakuan spesial) keturunan yang tengah berkuasa di Perancis akan diruntuhkan. Setelah itu, konspirasi akan membangun sebuah pemerintahan yang sesuai dengan konspirasi.

Kesebelas, dikobarkannya perang dengan tetangga.

Perang yang dikobarkan konspirasi secara diam-diam harus menyeret negara tetangga agar mereka terjebak utang. Konspirasi akan memetik keuntungan dari kondisi ini. Orang Yahudi ini ahli dalam mengambinghitamkan satu pihak. Mereka akan menyulut api kebencian satu negara dengan negara tetangganya. Jadi tidak perlu mengeluarkan biaya lebih kan? Keren memang rencananya.

Keduabelas, kuasai pemerintahan.

Pemerintahan bentukan konspirasi harus diisi dengan orang-orang yang tunduk pada keinginan konspirasi. Tidak bisa yang lain. Ini demi kelancaran propaganda mereka, karena mereka tahu bila pemerintahan masih dikuasai orang kontra mereka, mereka akan sedikit kesulitan dalam bergerak dan melakukan lobi politik.

Ketigabelas, Konspirasi akan menguasai opini dunia.

Satu orang Yahudi yang menjadi korban sama dengan 1000 orang non-Yahudi (gentiles/ghoyim) sebagai balasannya. Terbukti bahwa saat ini, berbagai media terkenal dan tersohor adalah milik mereka. Maka dari itu mereka akan seenak hati menyebarkan propaganda sesuai dengan yang diinginkan atau dengan kata lain memutarbalikkan fakta.

Keempatbelas, membasmi rezim kontra mereka.

Setelah konspirasi berhasil merebut kekuasaan, maka pemerintahan baru yang dibentuk harus membasmi rezim lama yang dianggap bertanggung-jawab atas terjadinya kekacauan ini. Hal tersebut akan menjadikan rakyat begitu percaya kepada konspirasi bahwa pemerintahan yang baru adalah pelindung dan pahlawan dimata mereka.

Kelimabelas, Krisis ekonomi.

Krisis ekonomi yang dibuat akan memberikan hak baru kepada konspirasi, yaitu hak pemilik modal dalam penentuan arah kekuasaan. Ini akan menjadi kekuasaan turunan. Secara, ketika kurs rupiah melemah, maka pemerintah dipaksa meminjam suntikan dana ke IMF (International Monetary Fund) atau bank Dunia untuk membantu pembelanjaan pemerintah karena harga belanja yang kian melonjak.

Keenambelas, Penyusupan ke dalam jantung freemason Eropa

Hal tersebut dilakukan agar bisa mengefektifkan dan mengefisienkannya. Pembentukan bluemasonry akan bisa dijadikan alat bagi konspirasi untuk memuluskan tujuannya. Jaringan freemason ini tersebar di seluruh dunia, terutama dibanyak negara eropa yang memiliki kekuatan finansial dan militer baik seperti Inggris, Prancis, Jerman, dll untuk meminta bantuan.

Ketujuhbelas, sebarkan ini sampai rakyat histeria.

Konspirasi akan membakar semangat rakyat hingga ke tingkat histeria. Saat itu rakyat akan menghancurkan apa saja yang kita mau, termasuk hukum dan agama. Kita akan mudah menghapus nama Tuhan dan susila dari kehidupan.

Kedelapanbelas, timbulkan terus kekacauan

Perang jalanan harus ditimbulkan untuk membuat massa panik. Konspirasi akan mengambil keuntungan dari situasi ini. Kita ambil contoh kasus di berbagai negara arab seperti Afghanistan, Pakistan, Irak, dll. Mereka seolah-olah “hero” dengan mengambil opini “sang penyelamat kedamaian” karena membasmi terorisme.

Kesembilanbelas, ambil petugas kenegaraan dari kelompoknya.

Konspirasi akan menciptakan diplomat-diplomatnya untuk berfungsi setelah perang usai. Mereka akan menjadi penasehat politik, ekonomi, dan keuangan bagi rezim baru dan juga ditingkat internasional. Dengan demikian, konspirasi bisa semakin menancapkan kukunya dari balik layar.

Keduapuluh, Monopoli Ekonomi.

Monopoli kegiatan perekonomian raksasa dengan dukungan modal yang dimiliki konspirasi adalah syarat utama untuk menundukkan dunia, hingga tidak ada satu kekuatan non-Yahudi pun yang bisa menandinginya. Dengan demikian, kita bisa bebas memainkan krisis suatu negeri.

Keduapuluhsatu, kuasai SDA negara non-Yahudi

Penguasaan kekayaan alam negeri-negeri non-Yahudi mutlak dilakukan. Kita lihat saja Indonesia yang mulai disusupi berbagai perusahaan asing dengan nilai investasi dimulai milyaran hingga trilyunan rupiah. Tidak ada kesemuanya yang memprioritaskan Indonesia. Semuanya hanya mementingkan negaranya (baca: Yahudi).

Keduapuluhdua, jual senjata.

Meletuskan perang dan memberinya-menjual-senjata yang paling mematikan akan mempercepat penguasaan suatu negeri, yang tinggal dihuni oleh fakir miskin. Perlu diketahui juga, perputaran uang untuk jual beli senjata akan semakin cepat bila peperangan dibanyak negara (yang diacak-acak oleh Yahudi) khususnya arab sana dengan dalih membasmi terorisme.

Keduapuluhtiga, Rezim terselubung.

Satu rezim terselubung akan muncul setelah konspirasi berhasil melaksanakan programnya. Ini yang kita kenal dengan pemberontak. Mereka (Yahudi) seolah-olah kaum tertindas yang diserang membabi-buta oleh Muslim, padahal kenyataannya tidak. Maka mereka akan menempatkan orang-orang khusus untuk lobi politik dengan mitra mereka untuk menyusun strategi rezim terselubung sebagai kaum pemberontak.

Keduapuluhempat, Kuasai anak muda.

Pemuda harus dikuasai dan menjadikan mereka sebagai budak-budak konspirasi dengan jalan penyebarluasan dekadensi moral dan paham yang menyesatkan. Juga mereka akan bahagia membasmi anak muda muslim yang hafidz (hafal al-Quran) karena mereka takut dengan anak yang sudah bisa menghafal Quran. Mereka ketakutan, akan seperti apa mereka nanti bila masih kecil saja sudah hafal Quran.

Keduapuluhlima, rubah undang-undang

Konspirasi akan menyalahgunakan undang-undang yang ada pada suatu negara hingga negara tersebut hancur karenanya. Ini adalah pola konspirasi terakhir yang mereka canangkan. Sebuah finalisasi agenda yang menjadi titik ukur keberhasilan sempurnanya.

09-04-15 Konspirasi Yahudi

Ngeri memang membaca pola konspirasi Yahudi tersebut. Tapi kita tidak seharusnya tinggal diam. Mereka berjumlah sedikit, sangat sedikit. Peran media lah yang membuat mereka “seakan-akan” kuat dan lincah dalam bergerak. Mereka sebenarnya penakut. Untuk menghadapi anak kecil saja mereka menodongkan Tank. Apa bukan penakut itu?

Itulah tulisan mengenai pola konspirasi yahudi, semoga bermanfaat. Sumber tulisan